KPK Luncurkan Aplikasi ‘Jaga Bansos’ dan 8 Rambu Penggunaan Anggaran Bansos

  • Bagikan
Foto: Ketua KPK, Firli

Kantong Berita, JAKARTA-Firli Bahuri, Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK)
menyampaikan 8 rambu-rambu pencegahan korupsi terkait penggunaan anggaran pengadaan barang atau jasa untuk percepatan penanganan virus corona (Covid-19) bagi penyelenggara negara.

Hal tersebut disampaikan Firli dalam acara peluncuran aplikasi ‘Jaga Bansos’ yang dilakukan secara online melalui telekonferensi, Jumat (29/5).

“Untuk itu ada delapan rambu yang diberikan oleh KPK,” kata Firli.

Rambu pertama dalam pelaksanaan tugas penanganan pandemi Covid-19 yakni tidak boleh melakukan persekongkolan. Sehingga terjadi korupsi, kolusi, dan nepotisme (KKN).

Kedua, jangan pernah menerima atau memberikan sesuatu dalam rangka penanganan pandemi Covid-19 yang menjurus kepada unsur-unsur koruptif.

Kemudian rambu ketiga, jangan pernah ada penyuapan baik memberi ataupun menerima.

Baca Juga :   Lagi, Jurtul Togel Ditangkap dari Desa Aek Horsik

Keempat, hindari dan tidak boleh terjadi unsur-unsur pemberian berupa gratifikasi.

Kelima, dalam rangka pengadaan barang dan jasa penangaman Covid-19 tidak boleh ada benturan kepentingan.

Keenam, dalam hal tertib administrasi sebagai wujud transparansi dan akuntabilitas, dalam menjamin intentias keuangan, tidak boleh terjadi kecurangan ataupun kesalahan administrasi.

Rambu yang ketujuh, hindari memiliki niat jahat dalam rangka melakukan korupsi dengan memanfaatkan kondisi darurat pandemi Covid-19.

“Kami ingatkan bahwa tindak pidana korupsi yang terjadi, dilakukan dalam masa pandemi bencana alam maupun non alam ancaman hukumannya adalah pidana mati,” ujar dia.

Sementara itu, rambu terakhir, jangan pernah membiarkan terjadinya tindak pidana korupsi.

Baca Juga :   Pengedar di Sibolga Ditangkap Saat Antar Pesanan Sabu Petugas

Sebelumnya, KPK meluncurkan aplikasi bernama ‘Jaga Bansos’.

Firli menjelaskan, aplikasi tersebut bertujuan untuk mengawal pemberian bantuan sosial (bansos) di tengah pandemi Covid-19.

Melalui aplikasi tersebut, warga bisa melapor jika ada dugaan penyimpangan dari penyaluran bansos di lingkungan masyarakat.

Laporan tersebut akan ditindaklanjuti oleh KPK dengan cara diteruskan pada pejabat terkait di lokasi terjadinya penyimpangan.

“KPK sudah meluncurkan kerja sama kementerian lembaga baik Menpan-RB, Kementerian Dalam Negeri, Menteri Sosial, Kepala BPKP RI, kita luncurkan aplikasi yang kita beri nama Jaga Bansos dapat diakses melalui mobile apps dengan men-download di Play Store dan App Store maupun akses website,” kata Firli. (kompas/kb)

  • Bagikan