Kehadiran Tim Kejatisu di Kantor Inspektorat Tapteng Diduga Terkait Anggaran dan Bantuan Fiktif Bagian Kesra

kantongberita.com, TAPTENG | Kehadiran Tim Kejaksaan Tinggi Sumatera Utara (Kejatisu) ke kantor Inspektorat Tapteng, Senin (22/01/2024) lalu diduga terkait Anggaran dan bantuan fiktif pada kantor Bagian Kesejahteraan Rakyat (Kesra) Pemkab Tapteng.

Nama Inspektur Inspektorat Tapteng Mus Mulyadi Malau diduga terlibat dalam dugaan anggaran dan bantuan fiktif tersebut, saat menjabat sebagai Kabag Kesra Tapteng.

Mus Mulyadi yang dicoba ditemui di kantornya, Selasa (30/1/2023), tidak berhasil. Meski berada di ruang kerjanya, namun Mus Mulyadi menolak bertemu Wartawan, dengan alasan sibuk.

Diberitakan sebelumnya, Kejaksaan Tinggi Sumatera Utara (Kejatisu) menggeledah kantor Inspektorat Kabupaten Tapanuli Tengah, Senin (22/1/2024).

Sebanyak dua kardus berkas diangkut dari ruangan Inspektur Inspektorat Kabupaten Tapanuli Tengah sore itu.

Amatan, ada 4 orang Jaksa dari Kejatisu, yang terdiri dari 2 wanita dan 2 pria, berada di ruangan Inspektur Inspektorat Tapteng, Mus Mulyadi Malau. Mereka tiba mulai sekitar pukul 14.00 WIB hingga pukul 18.50 WIB.

Selama penggeledahan, beberapa orang pegawai Inspektorat terpantau keluar masuk ruangan, termasuk Mus Mulyadi, yang juga tampak sibuk keluar masuk ruangan.

Saat ditanya wartawan, Mus Mulyadi mencoba berkilah dengan mengatakan tidak ada Jaksa dari Kejatisu di ruang kerjanya.

“Gak ada Jaksa di dalam. Sudah dulu ya, saya mau temui Sekda dulu,” jawab Mus Mulyadi singkat sembari memasuki mobil dinasnya berwarna putih.

Beberapa saat kemudian, Mus Mulyadi kembali dan langsung masuk ke ruangannya.

Terlihat beberapa kali pegawai Inspektorat kembali keluar masuk ruangan, begitu juga Mus Mulyadi.

Salah seorang dari Tim Kejatisu, terlihat dua kali keluar masuk ruangan Inspektur.

Barulah sekitar pukul 18.45 WIB, tim dari Kejatisu selesai menggeledah ruang kerja Inspektur Inspektorat Tapteng tersebut.

Salah seorang Tim Kejatisu, M Junio Ramandre yang berhasil diminta keterangan mengatakan, belum bisa berbicara jauh soal kehadiran mereka di kantor Inspektorat Tapteng tersebut.

“Soal ini aku belum bisalah berbicara terlampau jaulah. Ini soal klarifikasi saja dari Kejatisu. Kalau kedatangan saya pribadi, saya mau pamit kepada Pak Inspektur karena kerja sama yang bagus selama ini,” kata Junio.

Sementara beredar kabar, kehadiran Tim Kejatisu di kantor Inspektorat Tapteng tersebut untuk memeriksa Mus Mulyadi terkait pengelolaan anggaran saat menjabat sebagai Kabag Kesra Tapteng sejak tahun 2020-2021.

Mus Mulyadi saat ditanyakan perihal itu, tidak bersedia menanggapi. Tampak dia langsung masuk ke ruangannya dan meninggalkan wartawan. (ril/red)