Diduga Karena Tak Kuat Menanjak, Mobil Damkar Pemko Sibolga Terbalik di Bukit Aido

  • Bagikan

Kantong Berita, SIBOLGA-Diduga karena tak kuat menanjak, mobil/truk pemadam kebakaran (Damkar) milik Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Pemerintah Kota (Pemko) Sibolga dengan nomor polisi BB 8083 N terbalik di bukit Aido Sibolga, Selasa (2/3) sekira pukul 15.35 WIB.

Menurut keterangan Efendi Manalu, salah seorang petugas Damkar yang turut serta dalam truk tersebut, peristiwa terjadi saat truk hendak menuju lokasi kebakaran di perbukitan Aido.

Karena kondisi jalan menanjak, truk pun terhenti.

“Saya lalu buru-buru turun dari Damkar mencari sesuatu untuk mengganjal ban mobil agar tidak mundur. Namun, mobil keburu mundur dan kemudian terbalik,” ujar Efendi.

Dia bersama rekan-rekannya sesama personil Damkar seketika itu juga langsung melakukan upaya evakuasi penyelamatan terhadap sopir, Arif Syaputra Tanjung, yang terlihat tidak sadarkan diri di dalam truk.

“Korban saat itu juga dilarikan ke rumah sakit terdekat, yakni Metta Medika Sibolga guna mendapatkan pertolongan medis,” ungkapnya.

Baca Juga :   Operasi Ketupat Berakhir, Dilanjut Kegiatan Rutin yang Ditingkatkan; Penyekatan Tetap Dilakukan

Akibatnya, Damkar mengalami ringsek dengan kondisi kaca depan hancur dan posisinya terbalik.

Sejumlah personil kepolisian dari Polres Sibolga tampak sudah berada di lokasi guna mengamankan lokasi dan melakukan olah tempat kejadian.

Sementara itu, berdasarkan data yang berhasil dikumpulkan, damkar tersebut merupakan salah satu armada terbaru dan mutahir milik Pemko Sibolga.

Damkar tersebut didatangkan pada 17 November 2014 lalu dengan harga senilai Rp2,1 Miliar, yang bersumber dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) Tahun Anggaran (TA) 2014.

Damkar tersebut diketahui adalah jenis Isuzu Giga 6×2┬áHeavy Commonrail E2, 240 ps dan memiliki banyak keunggulan dibandingkan mobil Damkar lainnya miliki Pemko Sibolga.

Selain mesin pompa hisap air nya dapat langsung menghisap air bila di lokasi kebakaran terdapat sumber air, alat penembak air nya pun bisa difungsikan dari tiga sisi, yakni atas (secara vertikal) serta kiri dan kanan.

Baca Juga :   Warga Pendatang di Kelurahan Huta Tonga-tonga Wajib Karantina Mandiri

Kemudian alat penembak air yang berada sisi atas memiliki jangkauan tembak yang cukup jauh sekitar 100 meter.

Demikian dengan alat penembak air yang berada di sisi kiri dan kanan dengan menggunakan pipa sepanjang 15 meter juga memiliki jangkauan tembak yang tak kalah jauh sekitar 300 meter.

Ukuran tangkinya juga sangat memadai dengan isi muatan air yang bisa ditampung sebanyak 10.000 liter.

Sedangkan Damkar Pemko yang ada sebelumnya paling besar hanya mampu menampung air sebanyak 4.000 liter.

Dari sisi keamanan (Safety) pemakaian atau operasional Damkar pada malam hari, petugas juga dipastikan tidak akan kewalahan untuk mempergunakannya pada kegiatan malam hari.

Karena segala peralatan yang diperuntukkan untuk kebakaran sudah ada di dalam Damkar. Seperti perangkat pengait, kamar kecil, dan lain sebagainya. (ril/kb)

  • Bagikan